Jumaat, Oktober 29, 2010

Belajarlah MenyintaiNya



Bismillahirrahmanirrahim.




Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. 
(A-li'Imraan 3:31)


Firman Allah dalam ayat di atas menceritakan bahawa sekiranya kita benar-benar mengasihi Allah, maka apa sahaja yang dilakukan oleh Rasulullah, kita laksanakan dan kita ikut tanpa sebarang masalah, tanpa mempersoalkan balik apa yang dilakukan oleh junjungan besar kita, Nabi Muhammad s.a.w. Tiap-tiap apa yang diperintahkan, walaupun mungkin pada zahirnya nampak susah, sebenarnya mudah.


Mengapa menjadi susah?


Biasanya sesuatu itu susah untuk dilaksanakan apabila hati menolak atau hati kita sendiri yang tidak mahu melaksanakan perintah itu. Apabila hati mahu, segala yang susah itu akan menjadi mudah dan tidak mustahil untuk dilaksanakan dan dicapai. Hal ini adalah kerana, segala hukum itu adalah diciptakan oleh Allah sendiri dan tidak mungkin dan sangat mustahil sekiranya Allah yang mencipta tidak tahu mengenai kemampuan hambaNya. 




Apabila kita menyintai Allah


Saya ingin kongsikan kata-kata seorang penceramah yang menyatakan bahawa, apabila kita menyintai Allah, Allah akan hadirkan orang yang menyintai dan dicintai Allah untuk menyintai kita. Apabila kita menyintai Allah juga, kita akan cenderung untuk menyintai orang yang menyintai Allah. Apabila kita menyintai seseorang yang menyintai Allah, maka kita akan menyintai apa-apa sahaja yang dicintai oleh orang yang dicintai dan menyintai Allah itu. Emm... ada faham? Kalau tak faham dipersilakan untuk mengulangi bacaan anda.


Sebagai contohnya, apabila kita menyintai seseorang yang alim(iaitu orang yang menyintai Allah), orang alim tersebut gemar melakukan ibadat malam kepada Allah. Di sini, kita akan automatik cenderung sekali untuk menyintai amalan itu yakni bangun solat malam dan apabila menyintai amalan itu, maka kita akan selalu melakukannya. Amalan bangun solat pada waktu malam atau qiamullail ini, seperti yang kita tahu, merupakan amalan yang disukai oleh Allah. Jadi, apabila kita suka untuk melakukan sesuatu yang disukai oleh Allah,  bukankah bermaksud kita telah menyayangi Allah, dan tidak lupa, Allah yang masih memberi kesempatan untuk kita bangun malam itu juga menyintai kita. Begitulah juga jika sebaliknya. Betulkan?

Renungkan sebuah hadith yang berbunyi;


Dari Abu Hurairah ra, dari Nabi saw, sabdanya: “Apabila Allah hendak membahagiakan seseorang hambaNya, Allah Ta`ala menyeru Jibril dengan firmanNya: ‘Sesungguhnya Allah kasihkan si anu maka hendaklah engkau mengasihinya.’; Jibril pun mengasihinya; kemudian Jibril mengisytiharkan kepada sekelian penduduk langit, katanya: ‘Sesungguhnya Allah kasihkan si anu maka hendaklah kamu sekelian mengasihinya.’; dengan itu penduduk langit pun mengasihinya; setelah itu orang yang tersebut dikasihi dan diberi sambutan di bumi. Dan apabila Allah Ta`ala bencikan seseorang hambaNya, Allah memanggil Jibril serta berfirman: ‘Sesungguhnya Aku bencikan si anu maka hendaklah engkau bencikan dia.’; Jibril pun membencinya; kemudian Jibril mengisytiharkan kepada sekelian penduduk langit, katanya: ‘Sesungguhnya Allah bencikan si anu maka hendaklah kamu sekelian membencinya.’; dengan itu penduduk langit pun membencinya; setelah itu orang yang tersebut dibenci dan dipulaukan di bumi.”  
(Bukhari dan Muslim) 




Oleh yang demikian, kita sebagai hamba, wajib berusaha untuk mendapatkan cinta Allah, kerana apabila Allah s.w.t menyintai kita, mustahil jika tidak diampuni dosa-dosanya.




Persoalan: Apabila kita menyintai Allah, bolehkah atau salahkah jika kita menyintai yang selainNya?


Benar, kadang-kadang kita keliru bila didatangkan dengan persoalan seumpama di atas. Sebelum tu, mari kita  lihat, apa kata Allah melalui kalamNya, Al-Quran.



Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk agamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka)


Ingin mengajak sahabat-sahabat melihat asbab penurunan ayat tersebut.
Al-Kaliby berkata: Ketika Rasulullah (sallallahu alaihi wasalam) menyuruh para sahabat agar berhijrah ke Madinah, maka mereka pun menyampaikan berita tersebut kepada bapa-bapa, anak-anak dan isteri-isteri mereka. Sebahagian mereka menerima seruan tersebut dengan segera dan perasaan gembira, dan ada pula yang merasa keberatan meninggalkan keluarga tersayang, dan akhirnya mereka enggan berhijrah. Lalu Allah SWT menegor sikap mereka dengan menurunkan ayat ini.

Ini bermakna, Allah tidak melarang hambaNya untuk menyintai kaum keluarga, harta benda, perniagaan dan sebagainya. Namun, hendaklah kecintaan terhadap kesemua itu hendaklah tidak melebihi kecintaan terhadap Allah. Bahkan Allah mengangkat darjat mereka yang mati kerana mempertahankan harta, agama, nyawa dan ahli keluarga kepada darjat mati syahid. Sabda Nabi Muhammad SAW didalam hadith riwayat Ahmad, Abu Daud, at-Tirmizi, an-Nasaa-i:

Maksudnya: Barangsiapa yang mati kerana mempertahankan hartanya maka dia syahid, barangsiapa yang mati kerana mempertahankan Agamanya maka dia syahid, barangsiapa yang mati kerana mempertahankan darahnya (nyawanya) dia syahid dan barangsiapa yang mati kerana mempertahankan ahli keluarganya dia syahid.


Jadi, tidak salah atau berdosa sekiranya seseorang hamba itu menyintai perkara lain, asalkan kecintaannya terhadap perkara lain itu didasarkan kepada Allah. Allah ada menyebut bahawa hambaNya yang beriman menyintai Allah lebih daripada segala-galanya sebagaimana dalam firmanNya;



(Walaupun demikian), ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya) sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah. Dan kalaulah orang-orang yang melakukan kezaliman (syirik) itu mengetahui ketika mereka melihat azab pada hari akhirat kelak, bahawa sesungguhnya kekuatan dan kekuasaan itu semuanya tertentu bagi Allah, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha berat azab seksaNya, (nescaya mereka tidak melakukan kezaliman itu)
(Al-Baqarah 2:165




Bagaimana untuk mengukur tahap kecintaan Allah kepada kita?

Tahap kecintaan Allah terhadap kita boleh diukur dengan cara muhasabah diri sendiri, mengukur sendiri tahap kecintaan kita terhadap Allah. Sebanyak mana kita menyintai Allah, lebih daripada itu Allah menyintai kita. Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:


Allah Subhanahu wa Ta’ala telah berfirman: ‘Aku menurut prasangka hambaKu tentang Aku; Aku bersamanya bila ia mengingatiKu. Bila ia mengingatKu dalam jiwanya, maka Aku mengingatnya dalam diriKu. Bila ia mengingatKu di tengah khalayak maka Aku akan mengingatnya di tengah khalayak yang lebih baik.”
(Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

Malah Allah memberikan ketenangan kepada hamba-hamba yang mengingatinya sebagaimana dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Muslim disebutkan:

Tidaklah duduk suatu kaum untuk berzikir kepada Allah, kecuali malaikat mengelilingi mereka, rahmat menyelubungi mereka, ketenangan turun kepada mereka, dan Allah menyebut mereka di kalangan malaikat yang ada disisiNya.


Oleh yang demikian, untuk mendapatkan cinta Allah, kita terlebih dahulu yang perlu belajar untuk menyintai Allah dan mengingatinya. Jangan ditanyakan sebanyak manakah cinta Allah kepada kita, sebaliknya tanyakanlah sebanyak manakah kita menyintai Allah. 




Cinta dan ujian


Hatta sekecil mana atau sebesar mana nilai sesebuah cinta itu, sudah menjadi adat, cinta itu tidak terlepas daripada ujian.


Diriwayatkan daripada At Tarmizi,maksudnya :

Seorang lelaki berkata kepada Rasulullah saw “Aku menyintaimu” Bersabda Rasulullah saw: “Bersedialah kamu untuk menanggung kemiskinan” . Lelaki itu berkata lagi : “Aku menyintai Allah swt”. Rasulullahsaw bersabda : “Bersedialah untuk menerima ujian”.



Oleh itu, ingatlah apabila kita diuji, Allah sedang menarik kita untuk kembali dan mendekatkan diri kepada Dia. Apabila diuji, katakanlah kepada diri, "Ya Allah, beruntungnya aku diuji sebegini,sedangkan dalam masa yang sama, ramai lagi orang-orang sekelilingku yang dilalaikan." 


Ujian Allah, terutamanya bagi hambaNya yang beriman, semakin tinggi tahap keimanan, semakin berat ujian yang diberikan kepada hamba itu. Firman Allah s.w.t;

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: "Kami beriman", sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?
Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. 

Melalui ujian dan cubaan yang diberikan inilah, baru dapat dinilai tahap keimanan dan kebertanggungan seseorang terhadap Allah. Sebagaimana Sabda Rasulullah,

“Sesungguhnya Allah akan menguji dan mencuba salah seorang di antara kamu dengan cubaan sebagaimana salah seorang kamu menguji kadar emasnya dengan api. Maka sebahagian mereka akan keluar dari ujian itu bagaikan emas kuning berkilat; maka itulah orang yang dipelihara Allah daripada bermacam syubhat. Dan sebahagian mereka akan keluar bagaikan emas hitam, dan itulah orang yang tergoda fitnah.” 
Hadis riwayat Thobrani
Jangan resah bila diuji dengan kesusahan. Kerana dengan kesusahan itulah biasanya mengikut fitrah manusia, ia akan menyebabkan manusia kembali mencari jalan menghampirkan diri dengan Penciptanya.  Sebab itu, kebanyakan sahabat-sahabat Rasulullah suka mereka diuji dengan kesusahan hidup berbanding diuji dengan kesenangan. Lebih baik diuji dengan kesusahan daripada diulit dengan kesenangan dan kemewahan hidup.




Penutup: Contohilah kecintaan Mus'ab bin Umair r.a


Saidina Umar ra menceritakan bahawa : Rasulullah saw melihat Mus`ab bin Umair ra, padanya tali pinggang yang diperbuat dari kulit kibasy, maka bersabda Rasulullah saw: “Lihatlah lelaki ini, Allah telah mencampakkan nur di dalam hatinya , aku telah melihat dia bersama ibubapanya menikmati kehidupan yang mewah dengan makanan yang amat lazat. Tetapi beliau sanggup meninggalkan segala kemewahan yang dinikmatinya itu semata-mata kerana cintakan Allah” .

Mus’ab bin Umair sanggup menghadapi segala mehnah dalam kehidupan dan dia redho dengan Allah swt. Inilah dia hakikat ibadat dalam Islam, akur dan tunduk kepada Allah diiringi dengan matlamat kecintaan yang mendalam ke hadrat Ilahi.

Khabab berkata : Kami berhijrah bersama Rasulullah .saw, Allah .swt adalah harapan kami, dengan itu maka wajarlah kami mendapat ganjaran dari Allah. Dari kalangan kami, usaha mereka membuahkan hasil dan dituai di dunia lagi. Sebahagian yang lain tidak berkesempatan, peluang menikmati hasil di dunia berlalu begitu sahaja, ia adalah Mas`ab bin Umair. Terkorban syahid dalam peperangan Uhud. Tiada padanya, melainkan baju yang basah. Apabila kami menutup kepalanya bahagian kaki terbuka. Apabila kami menutup kakinya, terbuka pula bahagian kepalanya. Maka bersabda Rasullullah saw: “Tutuplah kepalanya, letakkan di atas kakinya azkhar ( sejenis tumbuhan dari padang pasir )” .

Para sahabat yang menongkah arus menempuh gelombang hidup bersama Rasullullah saw, sentiasa mendampingi Baginda, menyintai Baginda sehingga sanggup bersusah-payah. Mereka juga melebihkan kemaslahatan Rasulullah dari segala-galanya. Tahap kecintaan mereka sampai ke darjat itu kerana mereka dapat melihat pada diri Rasulullah .saw segala contoh teladan yang tidak didapati diri orang lain. Itulah cinta untuk mengikut dan menurut segala perilaku Baginda. Cinta Rasul yang hakiki menjelma menerusi amal ketaatan kepada Allah swt . Begitu juga cinta pada Allah yang hakiki adalah dengan mengikut jejak sunnah Rasulullah .saw . Benarlah Firman Allah yang bermaksud:

“Katakanlah (wahai Muhammad) : “ Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”

[Ali- Imran : 31 ]





Sesungguhnya cinta kepada makhluk tidak semestinya mendatangkan cinta kepada Allah namun, apabila menyintai Allah, akan datang perasaan cinta kepada seluruh makhlukNya. Allah, sama ada hambaNya cinta dan taat atau benci dan derhaka, tidak sedikitpun perbendaharaanNya terjejas. Cinta kepada Allah itu akan memberi faedah kepada hamba itu sendiri, namun jika dia gagal menyintai Pencipta yakni Allah, malang itu akan datang menghimpit hamba berkenaan juga. 


Oleh itu, belajarlah menyintai Allah... Semoga kalian dan saya jatuh cinta pada Allah dan merasai nikmat cinta itu...



Wallahu'alam...






p/s: I love Allah


Rabu, Oktober 27, 2010

Upload gambar?... berhati-hatilah...



"ana rasa anta patut tulis satu artikel berkenaan etika berblog, khususnya blogger wanita muslimah" kata seorang ustaz popular kepada saya semasa menziarahi rumahnya.
Elok juga sebenarnya jika beliau sendiri yang menulis topik itu berbanding meminta saya untuk menulisnya.
Namun memang benar, ada diantara pemilik blog yang tiada menjaga auratnya, dipaparkan gambarnya di rumah yang adakalanya tidak sempurna tutupan auratnya, jika sempurna pun terlalu banyak gambar dirinya sehingga boleh membuat pembaca yang kurang beriman ditarik Syaitan untuk melihat dengan ‘pandangan tembus baju' di setiap gambar-gambarnya di blog, selain itu, banyak juga gambarnya yang sedang duduk dengan pelbagai gaya, malah berbaring.  
Selain blog, ruangan facebook dan friendster juga menjadi tempat sumbatan ribuan gambar dengan pelbagai gaya.Padahal berita rasmi sudah memaklumkan bahawa setiap  info dan gambar di facebook, adalah hak milik facebook dan tidak boleh dipadam buat selamanya oleh tuan punya gambar.
Justeru itu, berpadalah dan fahamilah, diri ini bukan milik kita, ia milik Allah swt dan tertakluk dengan batas-batasan yang ditentukan Allah swt. Bukan tidak boleh meletak gambar tetapi wajiblah menutup aurat penuh, dalam kedudukan yang sopan dan seterusnya tidaklah pula terlalu banyak sehingga boleh membuka ruang fitnah. Khususnya seorang wanita yang boleh saja seorang lelaki jahat memetik gambarnya lalu dibomohkan.

Sumber, petikan daripada artikel Ustaz Zaharuddin... baca artikel penuh di sini.

Demi Allah s.w.t yang mencipta kita dengan sebaik-baik kejadian... berhati-hatilah... jaga dirimu!


p/s: duhai muslimah...kita dicipta indah...tapi...indah itu bukan untuk tontonan... bukan untuk memuaskan nafsu syahwat mereka yang kufur pada Allah...! Hormatilah dirimu...

Hari Ini...


Hari ini,
Kita biarkan bumi dibasahi hujan,
Kerana dari situ akan tumbuh benih-benih kebahagiaan,
Untuk hari esok.


Saujana, Bumi Minden,
25 Okt 10, Isnin, 11.47 a.m.


p/s: I love Allah

Sabtu, Oktober 23, 2010

Jika Terakhir Buatku...


Oh Tuhan
Hamba-Mu ini kekeliruan
Sukar mencari jalan yang benar
Kerna dipaut hasut dunia
Mencintai yang lain lebih dari-Mu

Oh Tuhan
Hidayah-Mu pernah hadir
Hingga kering airmataku menitis
Namun terkadang aku berpaling
Kerna mengejar nikmat dunia sementara


Hari ini ku bimbangi
Jika terakhir hidup
Adakah lagi subuh esok
Untuk ku bernafas
Dan sujud mengabdi pada-Mu
Oh Tuhan

Berikan daku kesempatan
Menebus kesalahan
Lantaran dosa dan noda
Dan sengaja melupakan-Mu
Hadirkan damai
Sebelum di hujung nafasku

Oh Tuhan
Berikan daku petunjuk-Mu
Untuk ku meniti ke jalan redha-Mu
Izinkan daku mengulangi
Janji-janji yang baru
Taubat nasuha setulus untuk-Mu
Oh Tuhan

Rahmat kasihMu Tuhan
Ampunan-Mu ku damba




Tajuk Nasyid : Jika Terakhir Buatku

Artis : Saujana
Album : Nota Cinta






p/s: I love Allah

Bahagialah



Hapuskan air mata itu,
Kerana dunia ini terlalu singkat untuk kau penuhi dengan kesedihan,
Pandanglah sekelilingmu,
Bukankah dalam satu kedukaan Dia hadiahkan seribu kebahagiaan,
Pandanglah pada seribu kebahagiaan itu,
Sesungguhnya Dia tidak pernah meninggalkanmu.


Saujana, Bumi Minden,
Ahad, 23 Okt 2010, 10.37 a.m,


p/s: I love Allah

Jumaat, Oktober 22, 2010

Cukup sempurna

it's all perfect...isn't it?


Cukup

Tak perlu semuanya sempurna baru engkau katakan cukup...

Kerana lihatlah,
Lihat dengan mata hatimu,
Lihatlah sesungguhnya.

Segalanya telah sempurna...
Segalanya telah cukup...

Segalanya telah cukup sempurna.

Sesungguhnya,
Ketidaksempurnaan itu hanya pada matamu,
Hanya pada ketidakpuasan nafsumu.

Kerana Dia terlalu Sempurna,
dan menyintai kesempurnaan...

Maka jadilah kamu seorang yang tahu bersyukur.


Saujana, Bumi Minden.
Muhasabah Diri,
Sayyidul Ayyaum.



"Maha Berkat (serta Maha Tinggilah kelebihan) Tuhan yang menguasai pemerintahan (dunia dan akhirat); dan memanglah Ia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu;
Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat);
Dia lah yang telah mengaturkan kejadian tujuh petala langit yang berlapis-lapis; engkau tidak dapat melihat pada ciptaan Allah Yang Maha Pemurah itu sebarang keadaan yang tidak seimbang dan tidak munasabah; (jika engkau ragu-ragu) maka ulangilah pandangan – (mu) – dapatkah engkau melihat sebarang kecacatan?
Kemudian ulangilah pandangan (mu) berkali-kali, nescaya pandanganmu itu akan berbalik kepadamu dengan hampa (daripada melihat sebarang kecacatan), sedang ia pula berkeadaan lemah lesu (kerana habis tenaga dengan sia-sia)."

~Al-Mulk, 67:2-4~



"Maka bukan sedikit negeri-negeri yang Kami binasakan dengan sebab kezaliman penduduknya, lalu runtuh ranaplah bangunan-bangunannya; dan bukan sedikit pula telaga yang telah terbiar, dan istana yang tersergam (telah kosong, ditinggalkan).
Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya – dengan melihat kesan-kesan yang tersebut – mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami, atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada."

~Al-Hajj, 22:45-46~





p/s: ...dan aku merasakan cukup...ini yang terbaik...dan ini yang paling sempurna...


...alhamdulillah...segala puji hanya milikMu...


p/s/s:I love Allah


"Ya Allah, when the time has come,let me die in Your way..."

Rabu, Oktober 20, 2010

Pengajaran Imam Hasan al-Banna Dalam Masalah Khilafiyyah

Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh.




Imam Hasan al-Banna tidak pernah menengahkan dan menampilkan tajuk-tajuk perbincangan yang boleh menimbulkan kesalahfahaman, perselisihan dan perpecahan. Baginya, kesepakatan umat dalam perkara-perkara asasi dan kaedah kulliyyah yakni kaedah-kaedah umum ajaran Islam sudah mencukupi, sehingga tidak perlu lagi memaksakan mereka untuk bersepakat dan bersependapat dalam perkara-perkara khilafiyyah furuiyah yakni perkara-perkara cabang yang masih diperselisihkan.


Imam Hasan al-Banna memulai dakwahnya dengan memberikan pengajian agama di sebuah surau yang telah dibangun oleh Tuan Haji Mustafa sebagai saranan ibadah kepada Allah Ta’ala. Di tempat tersebut beliau memberikan didikan dan pengajaran kepada beberapa orang murid mengenai ilmu-ilmu agama dan tafsir al-Quranul Karim dalam suasana yang mesra dan penuh rasa persaudaraan.


Beberapa waktu berselang, maka majlis pengajian yang bermula setelah solat fardhu Maghrib sampai dengan waktu Isya’ itu menjadi terkenal dan disukai orang ramai. Setelah solat fardhu Isya’ beliau akan meneruskan pengajiannya di salah sebuah kedai kopi yang terdekat. Cara yang dilakukan beliau cukup menarik minat orang ramai untuk ikut serta dalam perbincangan yang diadakan, dari kalangan mereka ada yang suka dengan masalah-masalah khilafiyah, gemar bersilat dan bertikam lidah dalam perselisihan yang sudah menjadi warisan dari generasi ke generasi tersebut.


Beliau berkata: “Pada suatu malam, aku dapat merasakan ada sesuatu yang tidak kena,ada perasaan permusuhan dan perpecahan di kalangan orang-orang yang hadir. Mereka yang hadir nampak berkelompok dan saling memisahkan diri antara satu dengan yang lain. Belum lagi aku memulai pengajian, sehingga aku dikejutkan dengan sebuah pertanyaan yang meluncur dari salah seorang hadirin, katanya: “Apakah pendapat Ustaz mengenai masalah tawassul?” Kemudian aku berkata kepadanya: “Wahai saudaraku, saya rasa saudara tidak hanya bertanya masalah ini sahaja kepada saya, namun saya yakin bahawa saudara akan bertanya masalah-masalah lain yang seumpamanya seperti: membaca selawat sebelum memulai azan, membaca surah al-Kahf pada hari Jumaat, membaca lafaz sayyidina dalam tasyahhud, mengenai kedua orang tua Nabi Muhammad s.a.w., di manakah tempat keduanya? Membaca al-quran, sampaikah pahalanya kepada si mati ataupun tidak? Halaqah(majlis) zikir yang dilakukan oleh orang-orang tareqat, apakah ia perbuatan maksiat atau ibadah kepada Allah? Kemudian aku sebutkan semua permasalahan yang termasuk ke dalam bab: khilafiyah dan furu’iiyah tersebut satu persatu yang merupakan asas perpecahan dan perselisihan yang berlaku sejak berpuluh tahun lamanya. Setelah itu saudara penanya tadi menjadi hairan dan terkejut, seraya berkata: Memang betul, permasalahan-permasalahan itulah yang saya hendak tanyakan kepada tuan guru,!”


Kemudian aku kata kepadanya: Wahai saudara, saya bukanlah seorang yang alim, namun sebagauseorang ustazdan guru biasa, saya ada menghafal beberapa ayat al-Quranul karim, hadith-hadith nabi Muhammad s.a.w. dan hukum-hakam syara’ yang telah saya kaji dan pelajari dari kitab-kitab agama dan kemudian saya ajarkan semula kepada orang awam. Persoalan-persoalan yang saudara kemukakan tadi diluar kemampuan saya dan saya tidak sanggup menjawabnya. Barangsiapa yang berkata “saya tidak mengetahui” bermakna juga telah berfatwa. Apabila saudara berpuas hari dengan apa yang akan saya katakana dan saudara menyetujuinya, maka dengarlah dan saya mengucapkan berbanyak terima kasih, namun apabila saudara ingin mengetahuinya lebih mendalam lagi, maka silakan bertanya lagi kepada yang lebih alim dan bijak dari kalangan para ulama yang pakar dalam bidang ini. Kerana merekalah yang mampu memberikan fatwa terhadap semua soalan saudara tadi. Kemampuan saya hanya sampai di sini sahaja, dan Allah Ta’ala tidak akan membebani hambaNya melainkan sekadar yang mereka mampu.


Maka orang yang bertanya tadi pun terus berdiam dan tidak dapat bercakap apa=apa lagi. Aku sengaja menggunakan cara seperti ini, agar para hadirin merasa lapang dada dan selesa, serta terlepas dari perasaan permusuhan dan perselisihan yang masih tersimpan di dalam dada. Memang, nampak semua yang hadir merasa lega.


Namun aku tidak akan melapaskan peluang yang baik tersebut begitu sahaja, maka aku pandang mereka lekat-lekat dan aku kata kepada mereka semua: Wahai saudara-saudaraku, saya menyedari betul bahawa saudara penanya inidan saudara-saudara yang lain di sini, dengan mengajukan pertanyaan tersebut, sebanarnya ingin mengetahui: siapakah ustaz baru ini dan memihak kepada golongan mana? Adakah dia dari kelompok Syeikh Musa atau kelompok Syeikh Abdul Sami?! Pengetahuan seperti ini tidak berfaedah sama sekali kepada saudara-saudara semuanya.


“Saudara-saudara telah tenggelam di dalam lautan fitnah permusuhan dan perpecahan selama lebih delapan tahun, sudah cukuplah derita dan kerugian yang dialami. Kaum muslimin memang berbeza pendapat dalam masalah-masalah (masalah khilafiyah dan furu’iyah) tersebut sejak beratus tahun dahulu dan mereka akan terus berbeza pendapat. Allah Ta’ala menyuruh kita untuk saling mengasihi dan menyayangi antara sesama dan membenci perpecahan dan permusuhan. Dengan itu, saya merayu kepada saudara semuauntuk berjanji kepada Allah Ta’ala meninggalkan perkara-perkara tersebut mulai sekarang, sebaliknya saudara-saudara berusaha untuk mempelajari asas-asas agama (usul al-Din) dan kaedah-kaedah utamanya. Beramal dengan akhlak dan ajaran-ajarannya yang utama, iaitu perkara-perkara yang disepakati bersama oleh para ulama; kita lakukan perintah-perintah fardhu dan sunnah dan kita jauhkan diri daripada mencari-cari perkara pelik dan mengada-ngada, sehingga jiwa kita menjadi bersih dan murni. Kita jadikan tujuan kita mencari kebenaran, bukan hanya mendukung sesebuah pandangan ataupun pendapat, dalam pada itu kita pelajari perkara-perkara tersebut di atas dalam suasana kekeluargaan, persaudaraan, perpaduan dan ikhlas. Inilah cadangan yang saya kemukakan kepada saudara-saudara semua, semoga mendapat perhatian dan ianya merupakan janji setia di antara kita semua.”


Begitulah adanya, sebelum bersurai, semua hadirin saling berjanji setia untuk saling tolong menolong dalam kebenaran dan dalam berkhidmat kepada agama Islam dan bekerjasama untuk menjayakannya serta berupaya melepaskan diri daripada pengaruh masalah khilafiyah yang mneyebabkan perselisihan dan memberikan ruang kepada mereka yang berlainan pendapat untuk beramal mengikut keyakinannya, sehingga dia mengetahui hakikat yang sebenarnya.


Maka, pengajian di surau tersebut terus berlanjutan dalam suasana yang harmoni dan penuh rasa persaudaraan dengan taufiq dan hidayah Allah Ta’ala dan aku sentiasa mencari tajuk-tajuk perbincangan yang berhubung dengan persatuan dan persaudaraan di antara sesama orang-orang beriman untuk memulai pengajian sebagai langkah awal untuk mempererat erti dan makna persaudaraan, di samping itu pula aku sentuh beberapa makna yang berhubungan dengan masalah khilafiyah yang tidak menjadi titik perselisihan antara mereka, bahkan setiap individu memberikan pandangan yang baik berkenaan dengan masalah tersebut. Kemudian aku mengambil satu contoh dari sikap bertolak ansur dan saling pengertian di antara para ulama salaf dalam berbeza pendapat.


Aku masih ingat pada ketika memberikan satu misalan praktikal dalam kehidupan kaum muslimin, aku kata pada mereka: Siapa di antara kamu yang bermazhab Hanafi, sila maju ke hadapan?! Maka datang salah seorang yang bermazhab Hanafi. Kemudian aku kata lagi: Siapa yang bermazhab Shafi’i, sila maju kehadapan?! Maka tampillah seorang yang bermazhab Shafi’i. Aku kata lagi: Saya akan menjadi imam bagi kedua orang saudara kita ini, kepada saudara dari mazhab Hanafi apakah saudara akan membaca surah al-Fatihah?! Jawabnya: Saya akan berdiam dan tidak membacanya. Kataku: Saudara dari mazhab Shafi’i, apakah saudara akan baca surah al-Fatihah? Jawabnya: Ya, pasti saya akan baca. Aku bertanya lagi: Apakah kita telah selesai menunaikan solat berjemaah tadi,bagaimanakah pendapatmu wahai saudaraku dari mazhab Syafi’i mengenai solat saudaramu dari mazhab Hanafi tadi? Jawabnya: Batal solatnya, kerana dia tidak membaca surah al-Fatihah yang termasuk salah satu rukun solat. Aku berkata lagi: Saudara dari mazhab Hanafi, apa pandangan kamu mengenai solat saudaramu dari mazhab Syafi’i tadi? Jawabnya: Dia telah melakukan satu perbuatan makruh tahriman, kerana membaca surah al-Fatihah bagi seorang makmum hukumnya makruh tahriman. Aku bertanya lagi: Kemudian apakah salah seorang dari kamu menafikan (persaudaraannya) dari yang lain? Mereka berkata: Tidak. Jawabku: Maha Suci Allah! Dalam perkara seperti ini kamu semua dapat saling pengertian dan menerima, iaitu perkara batal atau sahnya solat seseorang, kemudian kamu tidak mahu menerima apabila ada orang membaca dalam tashahhud: dengan mengucap sayyidina ataupun tidak, kemudian perkara tersebut kamu jadikan sebagai puncak pertelingkahan dan perpecahan.


Cara yang sayapergunakan ini ternyata banyak memberikan pengaruh positif bagi mereka, sehingga secara sedar mereka meninjau kembali sikap mereka selama ini terhadap sesama saudaranya sendiri dari kaum muslimin, dan tahulah mereka bahawa agama Allah Ta’ala itu sangat luas dan mudah, berbeza dengan pandangan akal, individu ataupun golongan, namun tempat kembali semua perkara sebenarnya kepada Allah, RasulNya, jemaah kaum muslimin dan imamnya, apabila mereka masih memiliki jemaah dan imam.(Imam Hasan al-Banna: Mudhakkirat al-Dawah wa al-Daiyah, hlm. 58-60)[1]
  


[1] Prof. Dr. Yusuf Abdullah Al-Qardhawi, Fiqh Keutamaan, 312-317

Ahad, Oktober 17, 2010

Bacalah, ini dari DIA...





Dari Abu Dhar Al-Ghifari r.a:.Daripada Rasulullah s.a.w berdasarkan apa yang diriwayatkan oleh Baginda daripada Allah s.w.t bahawa Allah telah berfirman:


Wahai hamba-hambaKu! Sesungguhnya aku mengharamkan ke atas diriKu kezaliman dan Aku jadikannya di kalangan kamu sebagai suatu perkara yang diharamkan, maka janganlah kamu saling zalim-menzalimi.


Wahai hamba-hambaKu! Kamu semua sesat kecuali orang yang Aku beri hidayah, maka mintalah hidayah dariKu.


Wahai hamba-hambaKu! Kamu semua lapar kecuali orang yang Aku beri makan, maka hendaklah kamu meminta makan daripadaKu nescaya Aku akan berikan kamu makan.


Wahai hamba-hambaKu! Kamu semua telanjang kecuali orang yang Aku berikannya pakaian, maka hendaklah kamu meminta pakaian daripadaKu nescaya Aku akan berikan kamu pakaian.


Wahai hamba-hambaKu! Sesungguhnya kamu bersalah siang dan malam dan Aku mengampunkan semua dosa, maka mintalah keampunan daripadaKu nescaya Aku akan ampunkan kamu.


Wahai hamba-hambaKu! Selama-lamanya kamu tidak akan mampu memudharatkan Aku sehingga kamu boleh memudharatkan Aku.


Wahai hamba-hambaKu! Dan selama-lamanya kamu tidak akan mampu memberi manfaat kepada Aku sehingga kamu boleh memberi manfaat kepada Aku.


Wahai hamba-hambaKu! Sekiranya orang-orang yang terdahulu dan terkemudian dari kamu, manusia dan jin di kalangan kamu, sekiranya mereka semua mempunyai hati bertaqwa umpama hati orang yang paling bertaqwa di kalangan kamu, nescaya hal itu tidak menambahkan apa-apapun dalam kerajaanKu.


Wahai hamba-hambaKu! Sekiranya orang-orang yang terdahulu dan terkemudian dari kamu, manusia dan jin di kalangan kamu, sekiranya mereka semua mempunyai hati jahat umpama hati orang yang paling jahat di kalangan kamu, nescaya hal itu tidak mengurang-cacatkan apa-apapun dalam kerajaanKu.


Wahai hamba-hambaKu! Sekiranya orang-orang yang terdahulu dan terkemudian dari kamu, manusia dan jin di kalangan kamu, sekiranya mereka semua berhimpun di suatu tempat, lalu mereka meminta daripadaKu (iaitu meminta sesuatu pemberian), lantas Aku kurniakan setiap orang dari kalangan mereka permintaannya, nescaya hal itu tidak mengurangkan sedikitpun apa-apa yang ada di sisiKu kecuali umpama berkurangnya air laut apabila dicelupkan sebatang jarum.


Wahai hamba-hambaKu! Bahawa sesungguhnya hanya amalan kamu yang Aku akan perhitungkannya bagi kamu, kemudian Aku sempurnakan pembalasannya. Maka barangsiapa yang mendapat kebaikan maka hendaklah dia memuji Allah dan barangsiapa yang mendapat selain kebaikan, maka janganlah dia mencela kecuali mencela dirinya sendiri



Hadith Riwayat Muslim