Khamis, November 25, 2010

Sanggul dalam tudung...bonggol unta?

Assalamu'alaikum...


Kali ini saya ingin berkongsi pendapat dengan sahabat-sahabat mengenai perbahasan isu meninggikan sanggul di dalam tudung, sebagaimana mengikut fesyen kegilaan wanita Malaysia hari ini. Saya bukanlah seorang yang layak untuk meletakkan hukum, tetapi ini adalah berdasarkan pemahaman saya. Sesiapa yang mahu menyumbangkan pendapat, di alu-alukan. InsyaAllah sama-sama kita berkongsi...


Bismillah,


Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, Rasulullah S.A.W. bersabda:
“Dua golongan penghuni neraka yang mana aku sendiri belum pernah melihat keadaan mereka didunia:
Golongan yang membawa cemeti seperti seekor lembu lalu menggunakannya untuk memukul manusia dan juga kaum wanita yang berpakaian seperti bertelanjang, menggoyangkan badan dan berlenggang-lenggok, kepala mereka ada suatu seperti bonggol di kepala unta yang bergoyang-goyang.
Mereka tentu tidak akan memasuki syurga atau mencium baunya sedangkan bau syurga itu dapat dihidu dari jarak perjalanan begitu dan begini”
Hadith riwayat Muslim drpd Abu Hurairah. Hadith no 212  
 (Sahih Muslim Maktabah Syamilah Hadis no 3971)



Daripada hadith di atas...3 golongan wanita penghuni neraka yang digambarkan iaitu;
 1.perpakaian tapi mcm bertelanjang 
 2.berjalan melenggang lenggok
 3.dan di atas kepala mereka ada bonggol seperti bonggol unta


Dan kali ini, saya mahu memetik golongan yang ketiga iaitu di atas kepala mereka ada bonggol seperti unta.




Unta


Siapa yang tidak kenal unta? Ya...unta adalah haiwan padang pasir...dan bukanlah haiwan yang sesuai untuk tinggal di Malaysia. Tapi, sekarang senang nak tengok unta, kat Zoo pun ada insyaAllah... ok, apa kata kita layan gambar unta dulu.


ini adalah unta ye kawan-kawan...tu, nampak bonggol dia?


Sanggul

Ok...habis tentang unta, kita cakap tentang sanggul pula. Siapa tak tahu sanggul tu apa? Ok..sanggul tu menurut kamus dewan adalah, gelung rambut perempuan yg bermacam-macam bentuknya: ~ bulat; ~ lintang. bersanggul 1 berhias dgn sanggul; memakai sanggul. 2 sedang berhias membuat sanggul. me­nyanggulkan menggelungkan (ram­but) menjadi sanggul.

Di sini mungkin ada sedikit fakta mengenai sanggul yang mungkin tidak difahami oleh lelaki yang tidak berpeluang menyimpan rambut panjang dan juga tidak perlu fikir tentang tudung untuk melindungi rambut mereka.

Sanggul tu haram ke? Salah?

Bagi muslimah yang berambut panjang, cara yang selamat untuk menutupi aurat(rambut) mereka tidak lain adalah dengan cara menyanggulnya, dan menyimpannya kemas di dalam anak tudung. Jadi, di sini jelas, sanggul adalah tidak haram dan tidak salah, malah boleh jatuh wajib sebab itu adalah cara menyimpan rambut daripada terkeluar daripada tudung. Kita tengok hadith yang berkaitan dengan sanggul;



 “Wahai Rasulullah! Saya seorang wanita yang mempunyai sanggul yang tebal, apakah saya mesti merungkaikannya untuk mandi junub? Jawab Rasulullah s.a.w: “Tidak! Hanya memadai engkau mencurahkan sebanyak tiga kali, kemudian engkau sirami dirimu dengan air, maka engkau telah bersuci” 
(Riwayat Muslim).

Daripada hadith di atas, jelas bahawa sanggul adalah tidak haram dan tidak salah.

Jadi, apa yang salah? Mana yang dikatakan macam bonggol unta tu?

Begini,


Akhir-akhirni kita dapat lihat munculnya pelbagai fesyen tudung. Bagi memenuhi tuntutan fesyen yang sentiasa berubah dan sentiasa bermusim tanpa henti ini, lalu... terciptalah sejenis eksesori tudung iaitu sanggul palsu...


haa...begini lah rupanya sanggul palsu tu...
menakutkan juga ye...heee...

Sanggul palsu ini direka khas buat wanita yang berambut pendek tapi nak juga bagi nampak ada macam sanggul dalam tudung. Macam-mana nak gunakan sanggul palsu ni...begini, 

mula-mula, sepitkan sanggul palsu di atas kepala...

kemudian,
pakai anak tudung, dan sarungkan tudung...

hasilnya...
cantik tak?

hmmm...(0 o)
maaf...jujurnya saya tak berkenan...nampak pelik macam kepala allien


Urm...inikan fesyen terbaru..? Mana yang macam bonggol unta tu? Ok...Kita belajar melalui gambar ye...tengok balik gambar unta dulu...tengok betul-betul bonggol tu ye...





So, amacam..? Ada gaya macam bonggol unta tak? Ada persamaan?


Fikir dan fikir ye...


Saya ingin memetik jawapan Ustaz Hasrizal Jamil di page facebooknya:

"Masya Allah... ramainya bertanya kepada saya soalan yang sama, benarkah wanita bertudung yang meninggikan sanggul di dalam tudung itu termasuk dalam maksud hadith yang Allah SWT melaknat wanita yang rambutnya berbonggol seperti bonggol unta, bergoyang-goyang untuk menambahkan kecantikan dan menarik perhatian.
Jawapannya ialah YA!"

Apa kata Unta,



Ooooh...Jadi...macam mana dengan kami yang berambut panjang ni? Adakah sanggul kami menyamai bonggol unta juga? Pastu...nak buat macam mana?


Jawapan saya, tidak saudariku...tidak...tidak sama...

Begini, 

Sanggul ada banyak caranya. Salah satu cara yang disarankan oleh muslimah yang berambut panjang adalah, buat sanggul rendah@sanggul biasa. Sanggul rambut dibahagian paling bawah kepala yakni bahagian yang hampir dengan leher. Cuba tengok gambar contoh sanggul rendah,




Bila pakai tudung, akan jadi macam ini,




Ada gaya macam bonggol unta tak? Tak de kan? (^^)

Jadi, sanggul tu tak salah, tapi cara menyanggul tu boleh jadi salah....



Pendapat anda?




Allahua'lam...




p/s: unta tidak bersalah dalam hal ini ye...
p/s/s: maaf, saya terpaksa meletakkan gambar untuk memperjelaskan apa yang cuba saya sampaikan.







Selasa, November 23, 2010

Selamat Pengantin Baru

Assalamu'alaikum...



Ucapan khas buat kedua-dua mantan saya(mantan pimpinan KPRSUSM) dan juga pasangan/bakal...


2. Kak Maz(Mazlindawati Md Ali Hanapiah) dan bakal pasangan Mohd Mustazarin bin Abdul Majid




"Selamat Pengantin Baru"

Semoga Allah mempermudahkan urusan kalian...



“Semoga Allah memberi berkah kepadamu dan atasmu serta mengumpulkan kamu berdua (pengantin laki-laki dan perempuan) dalam kebaikan.” 

(HR. Penyusun-penyusun kitab Sunan, kecuali An-Nasai dan lihat Shahih At-Tirmidzi 1/316)


Tahniah dan tahniah!


Minta maaf sangat-sangat sebab tidak dapat memenuhi undangan kalian...terima kasih kerana sudi menjemput...




Sedikit selingan...

Kak Maz adalah orang yang mengajar saya belajar naik motor...pada tahun 2008... Sabar sungguh Kak Maz mengajar saya...dulu, saya ni suka menangis pada kak Maz bila saya ada masalah...kak Maz pendengar yang baik...dan banyak menasihati saya...masa Kak maz balik Melaka dulu, saya tak sempat jumpa akak, saya terasa sangat macam kehilangan akak...but, there I learn how to be strong and not depend on others...bertuah bakal pasangan akak tu...saya sayang akak...terima kasih akak...nanti jangan lupakan saya...

Kak Zira juga senior saya...tak silap..sekali baru jumpa...tapi rasa macam dah lama kenal...kak Zira seorang yang sangat bersemangat...dan banyak juga bagi moral support kepada junior-juniornya untuk meneruskan perjuangan melalui kisah-kisah beliau semasa di alam kampus dulu...

InsyaAllah...

Sabtu, November 20, 2010

Di sebalik I'tiraaf itu...tahukah kamu?


Dalam satu riwayat, diceritakan mengenai kisah seorang lelaki separuh umur yang bernama Abu Nawas sedang duduk bersendirian. Dia sedang memerhatikan suasana matahari yang sedang tenggelam di ufuk barat. Indah... suasana itu sungguh indah, tidak terlafaz dengan kata-kata betapa indahnya suasana itu. Di saat langit dihiasi biasan warna kuning jingga keemasan, dia terus dan terus memerhati dengan penuh saksama hinggalah akhirnya suasana itu hilang seiring tenggelamnya mentari di ufuk barat.

Di saat tenggelamnya mentari dan pudarnya keindahan suasana tadi, dia yang tidak dapat menahan sebak yang bergelora dalam diri, akhirnya tidak dapat membendung air matanya...dia menangis. Entah mengapa, sebak meruntun jiwanya. Isakannya semakin kencang, dia tersedu-sedu lalu menadah kedua tangannya;

Wahai Tuhan ku tak layak ke Syurga-Mu 
Namun Aku tidak sanggup ke neraka-Mu  
Terimalah taubatku dan ampuni segala dosaku
Sesungguhnya Engkaulah pengampun dosa-dosa besar

Dosa-dosaku bagaikan pepasir di pantai,
Terimalah taubatku Wahai Tuhan yang Maha Tinggi
Dan usiaku berkurang setiap hari,
Dan dosaku pula bertambah setiap masa

Tuhanku, hamba-Mu yang sering melakukan maksiat telah datang kepada-Mu
Senantiasa berbuat dosa, dan sesungguhnya telah berdoa kepada-Mu
Jika Kau ampunikan, maka itu hak-Mu
Dan jika Kau tinggalkan, maka siapa lagi yang hendak kami harapkan seperti-Mu 




I'tiraf adalah sebuah pengakuan. Pengakuan lelaki ini di saat dia menyedari bahawa usianya kian senja, sudah pasti panggilan Allah untuk menghadapNya itu boleh terjadi bila-bila masa sahaja. Di saat Allah memanggil, di saat itu juga Izra'il akan menjemput. Duhai, alangkah dekatnya kematian itu...


Di saat mentari kian tenggelam, dia sedar bahawa hidupnya di dunia adalah seperti itu juga. Namun kita, jarang sekali terdetik untuk renungkan tanda-tanda kebesaran Allah s.w.t, apatah lagi mengambil ibrah daripada setiap apa yang berlaku di sekeliling kita. Alangkah malangnya diri...


Lihatlah, di saat hampir tanggelamnya matahari...suasana yang begitu indah dan memukau, begitu juga dunia...pesonanya begitu menguji hingga menjadikan kita begitu asyik, terlalai dan tertipu sehingga sampai kepada detik terakhir hidup. Dunia ini terlalu indah, sehingga ramai manusia yang terlena kerana keindahannya. Di saat terlalu asyik menikmati keindahan itu, kita terlupa bahawa sebentar lagi mentari yang membawa biasan cahaya indah itu akan tenggelam dan kegelapan malam akan segera menyelubunginya. Kecuali mereka yang sedar dan gigih mempersiapkan diri membina pelita yang akan meneranginya di saat malam tiba.




"Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinya siang malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka."
(al-imran 3:190-191)




Sahabatku, diberitakan ketika surah Ali ‘Imran 191 itu diturunkan, Rasulullah saw telah menangis. Ketika Sayidina Bilal bertanya, “mengapa kau menangis ya Rasulullah?”Rasulullah saw bersabda yang mafhumnya. “celakalah wahai Bilal mereka yang membaca ayat ini tetapi tidak memikirkan makna dan tuntutannya.”




Duhai diri...belumkah engkau mengerti? Mengertilah...mengertilah...mengertilah...







Wahai Tuhan, ku tak layak ke syurgaMu

Namun tak pula aku sanggup ke nerakaMu

Ampunkan dosaku, terimalah taubatku
Sesungguhnya Engkaulah pengampun dosa-dosa besar



Ilahi lastu lil firdausi ahlaa

Wa laa aqwa 'alaa naaril jahiimi
Fahabli taubataw waghfir dzunuubi
Fa innaka ghofirudz dzam bil 'adhiimi



Dosa-dosaku bagaikan pepasir di pantai

Dengan rahmatMu ampunkan daku oh Tuhanku



Wahai Tuhan selamatkan kami ini

Dari segala kejahatan dan kecelakaan
Kami takut, kami harap kepadaMu
Suburkanlah cinta kami kepadaMu



Kamilah hamba yang mengharap belas dariMu


Munsyid: Raihan dan Yasin



Ya Tuhan kami, sesungguhnya barang siapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka, maka sungguh telah Engkau hinakan ia, dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolongpun.

Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman (yaitu): "Berimanlah kamu kepada Tuhan-mu", maka kami pun beriman. Ya Tuhan kami ampunilah bagi kami dosa-dosa kami dan hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan kami, dan wafatkanlah kami beserta orang-orang yang berbakti.

Ya Tuhan kami, berilah kami apa yang telah Engkau janjikan kepada kami dengan perantaraan rasul-rasul Engkau. Dan janganlah Engkau hinakan kami di hari kiamat. Sesungguhnya Engkau tidak menyalahi janji."

Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman), "Sesungguhnya Aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah Aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya sebagai pahala di sisi Allah. Dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik."

Janganlah sekali-kali kamu terperdaya oleh kebebasan orang-orang kafir bergerak di dalam negeri.

Itu hanyalah kesenangan sementara, kemudian tempat tinggal mereka ialah Jahanam; dan Jahanam itu adalah tempat yang seburuk-buruknya.

Akan tetapi orang-orang yang bertakwa kepada Tuhan-nya bagi mereka surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya, sedang mereka kekal di dalamnya sebagai tempat tinggal (anugerah) dari sisi Allah. Dan apa yang di sisi Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang berbakti.

Dan sesungguhnya di antara ahli kitab ada orang yang beriman kepada Allah dan kepada apa yang diturunkan kepada kamu dan yang diturunkan kepada mereka sedang mereka berendah hati kepada Allah dan mereka tidak menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit. Mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan-nya. Sesungguhnya Allah amat cepat perhitungan-Nya.

Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beruntung.

(al-imran 2:192-200)



Di sebalik I'tiraaf itu...tahukah kamu?


Ya Allah...Ya Allah...Ya Allah...ampunkan daku Ya Allah...selamatkan daku Ya Allah...





Wallahu 'Alam...

Khamis, November 18, 2010

Resepi: Nasi Berlauk Kelate

Assalamu'alaikum,

Ini adalah menu sambutan Hari Raya Aidil Adha kami(saya dan beberapa sahabat) yang beraya di perantauan...

Oleh kerana tukang masaknya didatangkan khas dari Pantai Timur, maka terimalah...


Resepi Nasi Berlauk dari chef Fariza(tak mengapa kan saya perasan...sebab ini blog saya)

Amaran: Resepi ini untuk orang yang tak pandai masak tapi suka main masak-masak macam saya...sape yang dah pandai jangan baca, ok...hehe..


layan gambar dulu ya kawan-kawan...maaf, gambar kurang jelas sebab guna telefon...

Gulai Ikan...gambar tak sempat di snap...nasib baik tinggal seketul lagi...

sambal limau kasturi...

makan ngan nasi putih je...


ok,

begini ye...


ini adalah masakan untuk 10 orang, tapi tadi kami hanya 7 orang tapi licin juga...


Bahan-bahan(untuk gulai ikan):

  1. 1 kg ikan tongkol(orang kampung saya panggil ikan aya) yang telah direbus dengan asam dan garam(bagi masin lebih sikit)
  2. 4 ulas bawang merah(saiz sederhana)
  3. 5 biji cili kering(belah, buang biji, rendam ngan air suam)
  4. 1 inci lengkuas
  5. 1 inci kunyit
  6. 3/4 biji lada besar 
  7. kacang panjang dan mentimun (bilangan terpulang ikut selera anda)- di celur 2/3 masak
  8. 1/2 kiub bilis
  9. 2 keping asam gelugor
  10. 1 kotak kecil santan(guna santan ori lagi best)
  11. air masak 
  12. garam secukup rasa

Cara-cara:

  1. Rebus ikan dahulu separuh masak, simpan air rebusan ikan. Ketepikan.
  2. Celur kacang panjang dan mentimun. Ketepikan.
  3. Bawang, cili kering, lengkuas dan kunyit di kisar bersama santan dan sedikit air.
  4. Masak bahan kisar tadi dengan api sederhana...masukkan sekali lada besar yang tidak dipotong...kalau guna periuk nasi elektrik biasa macam saya, lagi senang sebab tak perlu kawal api...(^_^)...terus kacau hingga kuah menggelegak...
  5. Masukkan ikan rebus bersama air rebusannya, garam, asam dan kiub bilis, kacau dengan perlahan supaya struktur ikan tidak rosak/hancur hingga kuah menggelegak,
  6. Masukkan kacang panjang dan mentimun yang dicelur tadi dan kacau sekali sekala hingga masak, tutup api.

Cara masak nasi dah tau kan?...Cara buat sambal pun dah tau kan?...semua tu basic je..jadi, .tak payah ditaip di sini ye...(^^,)

Bila dah siap semua, hidangkan.... tambah eksesori ulam-ulaman pun best juga...
jadilah ia Nasi Berlauk orang bujang...


Selamat Mencuba...



p/s: doakan semoga saya sedar diri nak exam... 1 lagi kertas peperiksaan...Sumber dan Prinsip Perundangan Islam...yang jatuh pada tanggal 19 November...



ok...sekian...cukup cik fariza, cukup...udah ye...udah le tu...(peringatan untuk diri)





Ahad, November 14, 2010

Istighfar...


Astaghfirullah Robbal Baroyaa
Astaghfirullah Minal Khothooya (2x)

Robbiy Zidniy 'ilman Naafi'aa
Wawaffiqlii 'amalan Maqbuulan
Wawahablii Rizqon Waasi'aa
Watub 'alayya Taubatan Nashuuha
Watub 'alayya Taubatan Nashuuha

Astaghfirullah Robbal Baroyaa
Astaghfirullah Minal Khothooya (2x)

Wahai Tuhan daku bermohon
keampunan dan kemaafan
tambahkan padaku ilmu yang berguna
terimalah amalanku
dan perkenankan taubat hambaMu

Robbiy Zidniy 'ilman Naafi'aa
Wawaffiqlii 'amalan Maqbuulan
Wawahablii Rizqon Waasi'aa
Watub 'alayya Taubatan Nashuuha
Watub 'alayya Taubatan Nashuuha

Astaghfirullah Robbal Baroyaa
Astaghfirullah Minal Khothooya (2x)


munsyid: Saff-One

Jumaat, November 12, 2010

Satu Cinta




Ku memohon dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah s’gala dosa dalam diri
Ku percaya Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku… Keimananku…

Ku memohon dalam sujudku pada-Mu
Ampunkanlah s’gala dosa dalam diri
Ku percaya Engkau bisa meneguhkan
Pendirianku… Keimananku…

Engkau satu cinta
Yang s’lamanya aku cari
Tiada waktu ku tinggalkan
Demi cintaku kepada-Mu
Walau seribu rintangan
Kan menghadang dalam diri
Ku teguhkan hati ini
Hanya pada-Mu
Ku pasrahkan…

Oh Tuhan… s’lamatkanlah hamba ini
Dari segala fatamorgana dunia
Oh Tuhan… jauhkanlah hamba ini
Dari hidup yang sia-sia


Munsyid: Star Five

Khamis, November 11, 2010

Taubat


Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”   
(Surah az-Zumar 39:53)


“Sungguh ALLAH itu lebih gembira untuk menerima taubat hambaNYA, melebihi dari kegembiraan seseorang di antara kamu sekalian yang menemukan kembali untanya yang telah hilang di tengah-tengah padang gurun.”  
 (HR Bukhari & Muslim)


“Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, “Wahai anak Adam, sepanjang engkau memohon kepada-KU dan berharap kepada-KU, akan AKU ampuni apa yang telah kamu lakukan.  Aku tidak peduli.  Wahai anak Adam, jika dosa-dosamu setinggi awan di langit kemudian engkau meminta ampunan kepada-KU akan AKU ampuni. Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau datang membawa kesalahan sebesar dunia, kemudian engkau datang kepada-KU tanpa menyekutukan AKU dengan sesuatu apapun, pasti AKU akan datang kepadamu dengan ampunan sebesar itu pula.”  
(HR. Tirmidzi, ia berkata, ”hadith ini hasan sahih.)



 “Sesungguhnya Allah membentangkan tanganNya pada malam hari untuk menerima taubat orang yang berbuat kejahatan pada siang hari, dan Allah membentangkan tangan-Nya pada siang hari untuk menerima taubat orang yang berbuat kejahatan pada malam hari, sampai matahari terbit dari barat.” 


(Imam Muslim )


Wahai Tuhan, 
daku bermohon keampunan, dan kemaafan, 
tambahkan padaku ilmu yang berguna, 
terimalah amalanku, 
dan perkenankan taubat hambaMU


Ya Alllah, sesungguhnya aku sangat malu padaMu... setiap hariku tidak terlepas dari dosa... walau berkali-kali aku menangis kerana kesal, selepas itu aku terlupa pula Ya Allah...aku ulangi lagi dan lagi...jahatnya aku Ya Allah... jahilnya aku Ya Allah... Sedangkan Engkau sangat baik Ya Allah, Engkau sangat baik.... Engkau sentiasa membahagiakan aku walaupun seringkali aku melanggar perintahMu...


Kadang-kadang aku terlalu mengharap dan selalu meminta supaya Engkau memperkenankan hajatku, namun sering kali aku terlupa untuk menunaikan hakMu...


Ya Allah... Engkaulah Tuhan, aku hanyalah hamba...


Aku takut Ya Allah... kerana hatiku selalu berbolak-balik...


Ya Allah, jangan palingkan aku setelah Kau berikan hidayah...


SesungguhNya aku terlalu mahu menyintaiMu...namun aku selalu kalah dengan tarikan dunia yang menipu...


Ampuni daku Ya Allah...ampuni daku...


Jangan biarkan daku terus terlalai Ya Allah...


Tunjukkan daku jalanMu yang lurus...


Berikanlah daku kekuatan untuk terus istiqamah di jalanMu...




Ameen Ya Allah...Ameen Ya Allah...



Syurga Dunia


"Sesungguhnya dalam dunia ini ada syurga, siapa yang tidak masuk syurga ini nescaya tidak akan masuk syurga akhirat"
(maksud syurga dunia ini ialah cintakan Allah)

Ibn Taymiyyah



Rabu, November 10, 2010

Kisah Rabi'ah dengan pencuri

Dalam sebuah kisah diceritakan: Suatu hari ada seorang pencuri masuk rumah Rabi’atul Al-Adawiyah. Orang itu tidak mendapatkan sesuatu di rumah Rabi’ah, melainkan kendi air sahaja. Dan ketika pencuri itu hendak keluar, Rabi’ah berkata kepadanya: Kalau kau memang orang jahat, jangan keluar dari rumahku dengan tangan kosong! Pencuri itu berkata: Aku tidak mengambil sesuatu pun dari rumahmu. Rabi’ah berkata: Wahai orang miskin nan malang, ambillah air wudhu’ dari kendi itu, lalu masuklah ke dalam bilik dan solatlah dua rakaat, maka kau tidak akan keluar dari rumah ini dengan tangan kosong.


Pencuri itu menurut perintah Rabi’ah, dan ketika pencuri sedang sembahyang, Rabi’ah menadahkan tangannya ke langit dan melantunkan doa kepada Allah. “Wahai Allahku, kini telah datang kepadaku seseorang untuk mengambil daripadaku, dan aku tidak mempunyai sesuatu untuk di ambilnya. Kuhentikan orang itu di depan pintu kemurahanMu. Janganlah Engkau haramkan dia atas rahmat dan anugerahMu.” Tatkala usai menunaikan sembahyang dua rakaat, pencuri itu merasakan nikmatnya beribaah, dia meneruskan solatnya hingga akhir malam.


Ketika waktu terbit fajar tiba, Rabi’ah menghampiri si pencuri, dia mendapati pencuri tersebut sujud dan meratap dalam sujudnya: “Jika Tuhan tidak membisikkanku. Tidakkah engkau malu melakukan maksiat terhadapNya. Meskipun jau mampu menyembunyikan dosa-dosamu di hadapan segenap hambaNya. Dalam keburukan dan kelalaian. Engkau pasti mendatangiNya. Apa kata-katamu kepada Tuhanmu kelak, jikalau Dia mengherdik dan mengusir dirimu?”


Ketika Rabi’ah al-Adawiyah melihat orang itu usai sujud, dia berkata kepada pencuri tersebut: Saudaraku, bagaimana kau lewati malammu pada hari ini? Pencuri itu berkata: Aku lalui malamku dengan baik. Aku telah bersimpuh di hadapanNya dengan segala kerendahan dan kehinaan diriku, serta berdoa kepadaNya: Tuhan, terimalah permintaan maafku. Kuatkanlah kelemahan diriku. Ampunilah dosa-dosaku. Kabulkan permintaan-permintaanku wahai Rabbku.


Si pencuri lantas keluar dari bilik solatnya, dengan wajah berseri-seri. Rabi’ah kemudian menadahkan tangannya ke langit smabil bermunajat: Wahai Allahku, ini adalah saat yang tepat untuk mengetuk kabul pintu rahmatMu. Adapun aku, sejak lama mengenal DiriMu dan bersimpuh di hadapanMu. Tidakkah Engkau telah mengabulkanku? Tiba-tiba ada suara dari langit yang berkata: Wahai Rabi’ah, kerana dan untuk dirimu Kami telah kabulkan. Dan keranamu pula kami dekat dengannya.


Pencuri itu akhirnya menjadi ahli ibadah paling alim pada zamannya. Kehidupannya berubah sangat pantas. Hidupnya yang selama itu dipenuhi kamaksiatan berubah sangat pantas. Hidupnya yang selama itu dipenuhi kemaksiatan dan perilaku durjana, berubah menjadi menjadi ahli ibadah yang tekun dan khusyuk dan memuarakan segala harapan kepadaNya, dan melabuhkan cintanya hanya untuk Kekasih Sejati.


Sumber:
Kisah Cinta Dalam Al-Quran: Mengenal cinta meraih Allah, Tuan Guru Dato’ Nik Abdul Aziz Nik Mat.


Wallahu A'lam.

Selasa, November 09, 2010

Pesanan kepada Musa a.s





"Wahai Musa. Tidaklah Aku menciptakan suatu makhluk yang lebih Aku sukai daripada hambaKu yang beriman. Aku mengujinya untuk kebaikannya dan menghilangkan ujian darinya juga untuk kebaikannya. Aku mengetahui apa yang baik bagi hambaKu. Maka bersabarlah atas ujianKu. Bersyukurlah atas rahmatKu, dan redhalah atas qadha' ketentuanKu. Aku menuliskannya dalam golongan orang-orang yang benar disisiKu. Apabila dia bekerja dengan redhaKu dan mentaati perintahKu."


Wallahu A'lam...

Isnin, November 08, 2010

Peperiksaan


pesanan buat diri... bersedialah...

kejarlah dunia untuk bekalan akhiratmu...



عَنْ أَبِي هُرَیْرَةَ رَضِىَ الله عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ الله صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم : (( مِنْ حُسْ نِ
إِسْلاَمِ المَرْءِ تَرْآُهُ مَا لاَ یَعْنِيْهِ)) حدیث حسن رواه الترمذي وغيره هكذا.


Daripada Abu Hurairah r.a beliau berkata: Rasulullah SAW telah bersabda:
Sebahagian daripada keelokan seorang mukmin ialah meninggalkan apa yang tidak bermanfaat baginya.
(Hadis ini Hadis Hasan, diriwayatkan oleh al-Tarmizi dan lain-lain sepertinya)

Dalam Sujud Cintaku


Kau berikanku segala-galanya
dan Kau mengujiku dengan cinta dunia
yang sungguh indah dan
Kau hiaskannya dengan permata
dengan jua wanita
dan kedudukan yang memalingkanku
daripada-Mu

Dalam menikmati kurniaan-Mu
tak terucap lafaz terima kasihku
namun untuk jadi yang terbaik
juga masih belum kumampu

Dalam sujud cintaku
fanaku diulit rindu
getirnya cemas di kalbu
takut hidup tanpa redha-Mu

Hanya kerna-Mu Tuhanku
aku hidup dan ku akan
kembali pada-Mu
hanya pada-Mu dalam
sujud cintaku.

Kau berikanku segala-galanya
dan Kau mengujiku dengan cinta dunia
yang sungguh indah
Dan Kau janjikanku dengan ayat-ayatMu 
Di sana menanti,
 di syurga Kau penuhi dengan cinta dan kasihMu
 Ya Rabbi...


Munsyid: Deevotees